Takut dan Cemas Saat Kumpul Keluarga, Waspada Fobia Sosial

Suara.com – Jujur saja, pernahkah Anda merasa ogah-ogahan, takut, dan cemas saat datang ke acara keluarga seperti arisan? Hati-hati, bisa jadi Anda mengalami fobia sosial.

Perasaan takut dan cemas karena fobia sosial rentan muncul saat acara keluarga. Salah satu alasannya adalah todongan pertanyaan personal yang tidak nyaman seperti, kapan menikah, sudah punya anak, dan lain-lain.

Dilansir Bustle, perasaan takut dan cemas tersebut dikenal dengan istilah social anxiety, yang artinya gangguan kecemasan sosial atau yang biasa dikenal dengan fobia sosial.

Sebagai salah satu gangguan jiwa, fobia sosial ternyata telah menjadi masalah mental ketiga terbesar yang dialami oleh masyarakat di Amerika Serikat.

Dijelaskan Direktur Klinis New Method Wellness, DeAnna Jordan, fobia sosial berupa rasa takut dan cemas di kerumunan umum terjadi pada orang berkepribadian introvert. Salah satu alasan munculnya fobia sosial adalah ketakutan masa lalu atau pemikiran yang terdistorsi tentang apa yang dipikirkan orang lain.

“Perasaan negatif akan dinilai, dikritik, atau dilihat oleh orang lain dan bersifat persisten serta mengganggu kehidupan, baik secara akademis, profesional, dan sosial,” kata Jordan.

Jordan juga menambahkan bahwa rasa takut dan cemas karena fobia sosial tidak dapat dihilangkan dengan mudah. Beberapa mengalami apa yang disebut serangan panik, yang bisa membutuhkan bantuan darurat.

Lebih lanjut, The National Institute of Mental Health (NIMH) menjelaskan bahwa fobia sosial dapat melampaui rasa malu. Hal tersebut ditandai dengan rasa takut yang besar akan dihakimi oleh orang lain, hingga menghindar dari orang lain.

Bila fobia sosial terjadi, Anda hanya harus bersikap tenang. Dan bila tidak bisa dikendalikan, satu-satunya hal yang harus Anda lakukan adalah keluar dari kerumunan hingga raca cemas dan takut hilang.

Jika rasa cemas dan takut karena fobia sosial sudah mengganggu kehidupan sehari-hari Anda, jangan ragu untuk meminta bantuan profesional seperti psikolog atau psikiater ya.